Cewek Garut tak Digaji 6 Tahun, Handoko Dibidik jadi Tersangka | Akurat - Faktual - Elegan Moltoday.com

BPI KPNPA RI

loading...

Cewek Garut tak Digaji 6 Tahun, Handoko Dibidik jadi Tersangka

metro maraja author photo




Sri Muliati didampingi Akbp Juliana
Handoko dan keluarganya bakal terusik pasca Sri Muliati (19) diamankan dari kediamannya di Blok H no 6 Komplek Grand Polonia Medan, Senin (2/3). Pengusaha Tionghoa itu dibidik karena memperkerjakan anak di bawah umur.

Bahkan, Handoko dan keluarganya tak kooperatif saat rombongan tim dari Polda Sumut coba menemui mereka, kemarin (3/3) siang. Awalnya, tim yang dipimpin Kasubdit IV Remaja, Anak dan wanita (Renakta) Ditreskrimum Polda Sumut, AKBP Juliana Situmorang, mendatangi kediaman Handoko. Rombongan datang mengendarai Mitsubishi Maven BK 25 HI warna silver. 

Sri juga ikut. Mengenakan jilbab kuning, Sri terlihat lebih ceria meski berulangkali dia memeluk personel Renakta Polda Sumut karena menghindari sorotan kamera dan jepretan wartawan. Namun, dari rumah mewah yang terdapat Toyota Kijang Krista hijau BK 668 WH, Supra X hitam BK 5465 NI serta Supra Fit hitam BK 2479 HD, tak seorang pun yang keluar. Padahal sudah berulangkali dipanggil.

Sri juga berusaha menghubungi orang di dalam rumah Handoko. Dia lalu menelepon. Serasa tak kenal, beberapa orang yang sempat coba dihubungi langsung oleh Sri melalui telepon yang ada di depan rumah mencoba menerima dan menjawab panggilan  Sri.

"Maria, Maria, ini aku Sri. Bapak dan ibu kemana?" ucap Sri melalui telepon disaksikan oleh seluruh rombongannya dan juga wartawan. Namun, dengan lantang terdengar jawaban yang aneh dari dalam rumah tersebut. "Siapa ya? Nyari siapa? Situ siapa? Sri mana?," tanya beberapa orang yang terdengar oleh Sri seperti suara temannya Maria.

Meski sudah berulang kali Sri memanggil kedua temannya yang diketahui bernama Maria dan Rina, tak juga membuahkan hasil. Pintu tak kunjung dibuka. Setelah 30 menit di sana, akhirnya rombongan AKBP Juliana berangkat lagi. Terlihat juga Ketua Pokja Pengaduan KPAID Sumut, Muslim Harahap dan Camat Medan Polonia, Aidal.

Di depan kediaman Handoko, AKBP Juliana sempat menyangkal isi pemberitaan WARTAWAN. Yakni soal Sri dijanjikan tetangganya untuk menjadi artis dangdut pada 2009 lalu. "Kami membantah adanya iming-iming dijadikan artis dangdut dari pemberitaan sebelumnya. Sri sendiri memang dijanjikan untuk kerja di pabrik, tidak ada disiksa dan juga tidak ada tindakan pelecehan seksual terhadapnya," ujar perwira berpangkat melati dua di pundak itu.

"Kami tahu apa yang akan kami lakukan ke depan terkait kasus ini. Untuk sementara kita memeriksa orangtua Sri terkait kasus ini, dan kita akan tetap berusaha untuk menemui Handoko untuk meminta keterangan dan kebenaran terkait kasus yang dialami oleh Sri yang mengarah ke trafficking," beber Juliana.

Kedatangan rombongan tim dari Polda Sumut, sempat membuat suasana di sana sedikit ramai. Warga penasaran apa yang akan dilakukan polisi dan apa tindakan yang akan diterima Handoko dan keluarganya.

Untuk menyingkat waktu, rombongan pun pergi ke toko Handoko di Jalan Bogor. Di sana, petugas menemui anak Handoko. Setelah mengatakan maksud dan tujuannya, bukannya membantu, anak Handoko terlihat berbohong. Ketika ditanya keberadaan ayahnya, dia seperti mengelak. Mendapat jawaban yang tak pasti, akhirnya petugas kembali poldasu dan menemui keluarga korban. "Kami sudah mencari handoko, namun, dia tidak dapat," ucap Juliana.

“Saat ini, kami masih mendalaminya lagi dan akan mengembangkan kasusnya. Soal anaknya yang berbohong, itu haknya. Mau kemanapun si Handoko terbang, akan saya tangkap. Kami akan mendalami keterangan dari korban. Kalau memang mengarah ke arah Handoko, dia akan dijerat pasal 88 UU No. 35 tahun 2014 perubahan UU No. 23 tahun 2002 tentang perlindungan anak (eksploitasi ekonomi). Ancama hukuman 10 tahun penjara. Si Handoko pasti kita panggil. Kita sudah meminta keterangan keluarganya dan korban," tandasnya.(mdn)



Komentar Anda

Berita Terkini