Kadinsosnaker Medan Membual | Akurat - Faktual - Elegan Moltoday.com

BPI KPNPA RI

loading...

Kadinsosnaker Medan Membual

metro maraja author photo

Sri Muliati (berhijab)



Kinerja Dinas Sosial dan Tenaga Kerja (Dinsosnaker) Medan disoal lagi. Kasus serupa tapi tak sama dengan penyiksaan Syamsul di Jl. Beo/Jl. Angsa, Medan Timur, terulang lagi. Kali ini menimpa Sri Muliati (19) cewek asal Desa Lingga Mukti, Kec. Sucina Raja, Kab. Garut, Jawa Barat.

Menghilang dari kampungnya sejak 2009, Sri malah ditemukan jadi pembantu di kediaman pengusaha besi, Handoko dan Fatimah di Blok H Komplek Grand Polonia Medan. Harusnya, kasus ini tak terjadi. Sebab, Kadinsosnaker Medan, Armansyah Lubis pernah berjanji akan melakukan pendataan asisten rumah tangga.

Itu ditegaskannya pasca penyiksaan PRT di kediaman Syamsul terkuak dan jadi isu nasional. Namun nyatanya, surat permintaan agar dilakukan pendataan oleh kepling atau oleh pihaknya sendiri, belum dilakukan hingga sekarang. Sayang, Armansyah tak menjawab telepon kru koran ini. Pesan singkat yang dilayangkan pun tak dibalas.

Sementara, Camat Medan Polonia, Aidal, juga seperti orang bego saat dihubungi kru koran ini, kemarin (3/3) sekira pukul 14.00 WIB. Dia belum tahu di wilayahnya ada penggerebekan yang dilakukan personel TNI AU dan KPAID Sumut dan disaksikan WARTAWAN di kediaman Handoko pada Senin (2/3). Dia malah tahu setelah dihubungi kemarin siang.

"Loh dimana? Kami belum tahu. Dimana alamat lengkapnya? Biar saya dan kepling ke sana," ujarnya. Gawat, kepling juga tak tahu. Dia mengaku pihaknya memang belum melakukan pendataan apapun terhadap asisten rumah tangga di sana. Itu karena belum adanya surat perintah resmi secara tertulis dari Pemko Medan. "Memang belum ada surat resmi permintaan pendataan itu ke kita. Tapi saya selalu himbau ke kepling melakukan pengawasan," ungkapnya.

Hal yang sama terjadi di Medan Amplas dan Medan Kota. Juga tidak mendapatkan surat resmi permintaan pendataan warga. "Kalau saya sudah minta tiap kepling pantau warganya. Kalau ada ada bangunan tertutup dan penghuninya tidak bersosialisasi dengan tetangga sekitar maka itu patut dicurigai. Begitu pun dengan tamu yang datang ke rumah harus lapor kepling," ungkap Syahrul Rambe, Camat Medan Kota.

Begitu pun dengan Camat Medan Amplas, Zulfakhri. "Meski belum ada surat resmi, Pak Wali kan sudah memerintah kami secara lisan agar melakukan pengawasan penuh terhadap warganya. Agar kejadian yang lalu tidak terulang lagi," ungkapnya. Terpisah, DPRD Medan juga berjanji menginisiatifkan perda tentang asisten rumah tangga. Ini dikatakan oleh anggota Komisi B, Jumadi, Selasa (3/3). "Dinsosnaker memang punya aturan ketenagakerjaan, tapi tidak mengatur soal asisten rumah tangga. Kami akan menginisiatifkan pembuatan Perda tentang asisten rumah tangga," ungkapnya.

Kembali terbongkarnya penyiksaan terhadap asisten rumah tangga di Medan merupakan peringatan bagi Pemko Medan dalam melakukan pengawasan terhadap warganya. Jumadi menilai perlu adanya penegakan peraturan tentang jam bertamu dan inap 3x24 jam. Itu pun harus melapor ke Kepling setempat. Jika tidak ada laporan maka perlu diambil tindakan. "Kenapa gak dilaporin, ini kan mengundang tanda tanya?" ungkapnya.

Pihak Kecamatan dan jajarannya, sambungnya, juga harus pro aktif dalam mengontrol warganya. Seperti mempertanyakan ada berapa jumlah penghuni di rumah tersebut. “Untuk melakukan lebih dari itu, maka perlu dibuat Perdanya. Namun Dinsosnkaer seharusnya melakukan upaya-upaya perbaikan dari kejadian lalu. Kalau kerja pas udah kejadian ya buat apa. Cobalah lakukan tindakan preventif," harapnya.(mdn)
Komentar Anda

Berita Terkini