Depresi dan Stres Bisa Mengacu Hipertensi | Akurat - Faktual - Elegan Moltoday.com

BPI KPNPA RI

loading...

Depresi dan Stres Bisa Mengacu Hipertensi

Redaksi author photo


Hipertensi merupakan penyakit yang amat berbahaya dan dapat menyebabkan komplikasi atau penyulit lanjut, seperti stroke, penyakit jantung dan gagal ginjal. Hipertensi bisa disebabkan sejumlah kondisi, seperti faktor usia, keturunan, obesitas, hingga merokok. 

Namun, kondisi depresi dan stres ternyata juga bisa memicu hipertensi. “Sudah ada studinya bahwa mereka yang memiliki tekanan darah tinggi berhubungan dengan meningkatnya kejadian depresi dan gangguan kecemasan.” Demikian diungkapkan Dokter Spesialis Jantung dan Pembuluh Darah dari RS Jantung Harapan Kita, Bambang Widyantoro seusai konferensi pers di Hotel Fairmont Jakarta, Senin (20/8/2018). 

Oleh karena itu, ia menyarankan kita untuk berkonsultasi dengan spesialis jiwa jika merasakan gangguan psikis berat. Meskipun menurutnya masih ada pandangan di masyarakat awam bahwa mereka yang datang menemui spesialis jiwa dianggap “orang gila”. Padahal, depresi dan gangguan kecemasan harus dikenali dan dikonsultasikan sejak awal supaya tidak berlanjut.

Sebaliknya, hipertensi sendiri selain menyebabkan penyulit fisik juga bisa memengaruhi kondisi psikologis. Seseorang yang memiliki hipertensi juga bisa mengalami peningkatan depresi dan gangguan kecemasan. Namun, ia meluruskan pandangan awam tentang seseorang yang sering marah-marah dianggap memiliki hipertensi. “Tidak seperti yang beredar di masyarakat awam kalau sering marah-marah pasti hipertensi. Tidak begitu,” tuturnya.

“Umur berapapun ketika menyentuh 140 atau 90 di bawahnya sudah termasuk hipertensi," paparnya.

"Penting juga diketahui walaupun semakin tinggi usia tekanan darah memang naik, tapi kita tidak bisa permisif atau toleran bahwa usia tua wajar punya tensi tinggi,” kata pengajar di Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia itu.

Sumber : Pelangikoin.net
Komentar Anda

Berita Terkini