Media Online Grup

Media Online Grup

Kepala Desa Tagaule Benasokhi Zai Tewas Dibacok.

author photo


NIAS,MOLTODAY.COM |Benasokhi Zai alias ama Seniman jabatan  Kepala Desa Tagaule, Kecamatan Bawalato Kabupaten Nias dibacok Hingga Tewas Selasa (01-01-2019).

Kapolres Nias AKBP Deni Kurniawan,  S.IK MH Kepada wartawan saat Konfrensi pers nya mengatakan, " pada hari Selasa tanggal 01 Januari 2019 sekira pukul 11.00 wib korban pulang dari rumah adiknya an. Sokhiwanolo Zai menuju kerumahnya dan saat melintas didepan rumah Tersangka, Korban Benasokhi Zai mengeluarkan kalimat-kalimat Sumbang yang ditujukannya kepada tersangka AL (44) dan menantang tersangka untuk berkelahi sehingga tersangka AL emosi dan masuk kerumahnya untuk mengambil parang lalu tersangka bersama dengan kedua anaknya melakukan penganiayaan terhadap Korban Benasokhi Zai yang sekaligus kepala Desa di Desa Tagaule, Kecamatan Bawalato, Kabupaten Nias".

Lanjut, pelaku utama yang melakukan penganiayaan An. AL dengan cara membacok lengan bawah tangan sebelah kiri korban sebanyak 1 (satu) kali lalu korban membalikkan badannya dan melangkahkan kakinya di atas dwiker plat dan saat itu tersangka AL kembali membacok bagian punggung belakang tepatnya di tulang ekor sebanyak 1 (satu) kali, kemudian korban berusaha melarikan diri sejauh 5 meter dan dalam pelariannya tersebut, Korban dihalau dari depan oleh pelaku an. OL (15) yang tiba-tiba keluar dari sisi sebelah kiri jalan, OL langsung membacok lengan atas sebelah kiri hingga korban terjatuh di tanah. 

Dalam posisi telungkup di tanah, tersangka AL mendekati korban dari sebelah kanan dan langsung membacok kepala belakang korban sebanyak 4 (empat) kali dan bersamaan dengan itu juga , pelaku OL kembali membacok lengan atas tangan kiri korban sedangkan pelaku DL (18) membacok punggung belakang korban, Ujarnya.

Karena masyarakat dan keluarga korban datang menuju Tempat kejadian perkara (TKP) ketiga pelaku melarikan diri ke arah hutan dan karena tersangka AL telah tua dan kurang cepat berlarinya, maka berpisah dengan kedua anaknya (pelaku lain) di hutan

Saat di hutan tersangka AL membersihkan parangnya di aliran sungai Na'ai serta melap-lap pakainnya yang terkena bercak darah, selanjutnya tersangka AL menyerahkan diri karena dihimbau oleh polisi polsek Bawalato,papar pak Kapolres Nias.

Lanjut kapolres mengatakan, Polisi telah mengamankan 3 orang tersangka dan beberapa barang bukti antara lain: 1 (satu) bilah parang ukuran 39 Cm (BB tersangka AL), 1 (satu) bilah parang ukuran 63 cm (BB Tsk DL), 1 (satu) bilah parang ukuran 60 cm (BB Tsk OL) dan pakain korban berupa : 1 (satu) helai celana panjang jeans warna hitam merk ADEHUGO, 1 (satu) helai baju berkerah merk KICMAN Warnah merah hitam, 1(satu) helai celana dalam merk Mansilk warna hitam, 1 potong Ikat pinggang, 1 (satu) helai singlet warna abu-abu, Ujarnya.

Kapolres Deni menjelaskan bahwa, perkara tersebut masih dilakukan penyidikan atau penyelidikan lanjutan guna mengumpulkan bukti-bukti lain baik berupa pemeriksaan terhadap saksi-saksi lain maupun mencari alat bukti lain.

Atas perbuatan pelaku sebagaimana dimaksud dalam kasus dugaan tindak pidana "Secara bersama-sama melakukan penganiayaan yang menyebabkan matinya orang dijerat dengan pasal 170 ayat 2 ke 3e dan atau pasal 351 ayat 3 dari KUHpidana, dengan ancaman hukuman pidana paling tinggi 12 tahun penjar, mengakhiri.

Posting by Suar N W
Editing redaksi
Komentar Anda

Berita Terkini